banner ad Startup UIN

Kisah Inspiratif #UINers – KoranKu KuliahKu

Yang nulis on di Kuliah | Mei 24, 2013 | 1 Komentar

Berikut ini adalah salah satu kisah nyata UINers (Mahasiswa/Mahasiswi UIN) yang telah menceritakan pengalamannya pada UIN COMMUNITY melalui private message sebut saja namanya Rocky Balboa. semoga kisah nyata UINers ini dapat menjadi Inspirasi bagi kita semua.

langsung saja disimak baik-baik kisahnya:

Kisah ini berawal sejak gw masuk SMA. orang tua gue udah gak sanggup biayain sekolah tapi tekad tinggi, gue harus bisa sekolah setinggi-tingginya. akhirnya nekat juga buat sekolah. Alhamdulillah bisa sekolah juga, walau saat bayar SPP telat terus hehe. sampai ada yang dibayarin sama guru, gue inget namanya bu yuni yang bayarin. nah tiba saatnya akhir-akhir kelas 3 gue ikut daftar PMDK UIN Alhamdulillah lulus.

Ketika lulus PMDK UIN, tapi gue jadi bingung.

apa orang tua gue sanggup bayar pendaftarannya?

Alhamdulillah cari pinjaman uang ke sana sini akhirnya bisa bayar juga.

Singkat cerita, gue udah jadi mahasiswa UIN Jakarta. waktu itu belum punya motor kalo mau berangkat ke kampus harus naik angkot selama 2 jam, pulang pergi harus keluar biaya transportasi sebanyak Rp.20,000 dalam sehari. Kadang-kadang duit yang dikasih buat ongkos aja. buat makan yah puasa aja dulu kali. kalau ga, ya bawa makanan dari rumah, biar bisa hemat.

Alhamdulillah. orang tua beraniin buat ngeredit motor buat gue kuliah. gue mulai mikir dengan penghasilan orang tua gue yang pas-pasan, adek-adek gue juga masih sekolah terus, belum lagi orang tua biayain gue kuliah, gue ga kebayang gimana beratnya. akhirnya gue cari akal, gue putusin buat kuliah sambil kerja. tapi gue mau kerja dengan kuliahnya tetep jalan. cari kerjanya yang ga ngeganggu kuliah, yang bisa sesuai sama jadwal kuliah gue.

Allah ijabah doa gue. Akhirnya gue dapet kerjaan yang ga ngeganggu jadwal kuliah. yap gue kerja jadi loper koran buat biaya kuliah gue. biar orang tua gue ga susah lagi buat ngebiayain gue kuliah. ga apa-apa deh biarpun kerjanya kudu pagi-pagi buta, jam 3 pagi udah harus bangun buat ngeberesin korannya, terus dianterin ke pelanggan koran.

Kalau lagi ada kuliah pagi, sebelum ngeloper gue mandi dulu terus berangkat kuliah dengan mata yang merah karena ga pake istirahat dulu. kesiangan mah udah sering kalo masuk pagi tapi yah pasang muka tebel aja namanya juga niat kuliah. angin malem sama anceman diambil motor atau di todong orang malem-malem gitu terus bikin gue khawatir, namun tekad gue udah bulet biar ga nyusain orang tua lagi.

koran

Gaji yang didapet Alhamdulillah bisa kasih orang tua juga, buat jajan, sama bayar kuliah. kadang tetangga nanya emangnya engga capek? yah gue bilang aja capek udah pasti, tapi demi pendidikan ga usah dirasain. dari ngeloper koran gue banyak belajar, ketemu pelanggan yang baik dan sukses, belajar juga dari mereka terutama gue bisa belajar jujur juga. usaha orang tua buat cari biaya ortu itu berat banget. makannya gue ga mau tergantung sama orang tua gue, udah susah malah gue bikin susah.

Sampe sekarang gue masih kuliah sambil kerja dan prestasi ga jelek jelek amat. IP 3,4 keatas dapet lah hehehe…
dapet beasiswa juga sih alhamdulillahnya. ngajar juga dirumah buat tambahan jajan. intinya gue lebih menghargai duit yang gue dapet. ga mau foya-foya. apalagi kalau lu dapet duit dari ortu terus lu foya-foya? karena gue tau orang tua nyari duit susahnya minta ampun buat biaya anak anaknya. yuk hargain usaha orang tua dan hargai uang lu.

itu cerita gue min buat terus berjuang kuliah

susah and capek gue nomor duain yg penting selesai. 🙂 makasih

Tags: , , , , , ,

About the Author

Tentang admin:
Forum Komunitas Online UIN yang di dirikan agar terciptanya komunikasi tanpa batasan ruang dan waktu untuk seluruh mahasiswa, mahasiswi dan dosen UIN yang ada di seluruh Indonesia.

rss feed Facebook Twitter
.

Subscribe

If you enjoyed this article, subscribe now to receive more just like it.

Subscribe via RSS Feed Connect on Google Plus
Top