banner ad Startup UIN

Semua yang di-edit dari sejarah Perang Dunia Bab 3/12

Yang nulis on di Jasmerah | Mar 2, 2014 | 0 Komentar

Semua yang di-edit dari sejarah Perang Dunia Bab 3/12

Para konglomerat menciptakan Hitler dan Nazi

 

Surat yang ditulis William Dodd (Dubes AS untuk Jerman di Berlin) pada tanggal 19 Oktober 1936 kepada Franklin D. Roosevelt, “Saya memiliki rasa takut terhadap peran korporasi-korporasi Amerika dalam kemungkinan terjadinya kehancuran demokrasi di Eropa. Bahkan saat saya menulis surat ini, telah ada ratusan perusahaan Amerika yang membangun bisnisnya di Jerman. Keluarga DuPonts (melalui I.G. Farben), Standard Oil milik Rockefeller (melalui Ersatz Gas), terang-terangan memberikan bantuan langsung kepada riset persenjataan Jerman, Saya menulis ini kepada anda, karena saya khawatir mereka hanya akan memberikan komplikasi kepada bahaya laten perang.”(3)

Selama digelarnya pengadilan atas kejahatan perang Nazi seusai PDII, media dengan giat melansir berita-berita dengan wacana “tidak mungkin bagi khalayak internasional dan komunitas bisnis untuk mengetahui rencana ekspansi militer Jerman”. Sesuatu yang dianggap ABSURD oleh penulis akademis Gabriel Kolko. Dalam sebuah bukunya, Kolko menulis, “Tidak perlu dijelaskan lagi motif perusahaan-perusahaan Amerika yang berkontrak dengan Jerman. Apabila mereka klaim bahwa mereka tidak pro-Nazi, saya tidak tahu lagi cara lain untuk mendifinisikannya. Sama halnya dengan industri media Amerika, yang jelas-jelas telah mengetahui sejak tahun 1935 bahwa ujung dari upaya kemakmuran Jerman adalah mutlak merupakan persiapan untuk perang.”(4)

Berawal dari retribusi yang ditetapkan kepada Jerman oleh Perjanjian Versailes sebagai denda atas kerusakan yang timbul akibat PDI sebesar 132 milyar mark per tahun (terhitung ekuivalen dengan 1/4 nilai ekspor Jerman). Pendudukan Ruhr oleh Prancis dan Belgia membuat situasi tambah rumit bagi Jerman, yang hampir kehabisan nafas dalam melakukan pembayaran. Hal ini dibaca jeli oleh para bankir Wall Street, yang kemudian pada tahun 1924 diprakarsai J.P. Morgan membentuk “Komite Perbankan untuk Jerman” dengan program Dawes Plan 1924 (5) semacam IMF untuk Indonesia, dan berhasil menggelontorkan serangkaian sindikasi pinjaman sebesar $800 juta, yang sebagian besar dialirkan ke industri strategis Jerman yang dikonsolidasikan oelh I.G. Farben dan Vereinigte Stahlwerke yang merupakan industri pengadaan bahan kimia terutama yang mendukung material perang yang digunakan Jerman selama PDII (termasuk bahan peledak dan bom).

Kontribusi yang disumbangkan sindikasi korporasi Amerika dan Inggris untuk persiapan Jerman menjelang PDII boleh dikatakan fenomenal, bahkan sangat krusial kepada evolusi kemampuan militer Jerman. Pada tahun 1950, sejarawan James Stewart Martin, dalam sebuah bukunya menyimpulkan bahwa “Pinjaman rekonstruksi Jerman LEBIH merupakan kendaraan pendukung PDII, daripada program pembangunan pasca-PDI.”(6) Dua macam bahan baku terpenting untuk perang, yakni: bahan peledak dan BBM, keduanya diperoleh Jerman berkat mega investasi yang digelontorkan sindikasi para bankir raksasa finansial Morgan-Rockefeller.

Tak cukup disitu, mereka bahkan terjun langsung memproduksi mesin perang Jerman melalui dua manufaktur kendaraan lapis baja terbesar, yakni Opel yang merupakan sahamnya dimiliki General Motors (manajemen dikontrol penuh oleh J.P. Morgan), dan Ford A.G. Jerman (anak perusahaan Ford Motor Company Detroit). Singkatnya, sindikasi para elit industrialis Amerika yang dipimpin oleh bankir-bankir grup finansial Morgan-Rockefeller telah memberikan peran yang tak ternilai bagi kebangkitan Jerman menjadi negara adidaya dibawah rezim Nazi. Beberapa kebocoran dana (diantara dari sekian banyak) yang berasal dari Wall Street. Diketahui mengalir langsung masuk ke jantung industri strategis Jerman untuk memastikan metamorfosis Jerman menjelma menjadi negara adidaya(7):

1. IG. Farben, supplier terbesar industri perang Jerman (bahan kimia, plastik, karet sintetis, amunisi, dll.) mendapat suntikan dana dari Chase Bank, Standard Oil & Ford Motor Co.
2. Fritz Thyssen & Krupp, produsen baja strategis terbesar Jerman mendapat suntikan dana dari Union Banking Corp, Ford Motor Co. & General Electric.
3. OPEL yang merupakan produsen 60% kampfwagen (kendaraan tempur lapis baja) merupakan anak perusahaan dari Ford Motor Co.
4. Hampir seluruh alat komunikasi pada mesin perang Jerman disuplai oleh ITT & General Electric.
5. DAPAG (Deutsche-Amerikanische Petrolieum AG) perusahaan minyak terbesar Jerman yang merupakan industri perang paling strategis, merupakan anak perusahaan Standard Oil milik Rockefeller.

*FYI. Franklin D. Roosevelt adalah salah satu anggota Dewan Direksi (Board of Directors) dari I.G. Farben Amerika.

SUMBER:
(3)“Franklin D. Roosevelt and Foreign Affairs” Volume III: September 1935-January 1937 (Cambridge: Belknap Press), Edgar B. Nixon
(4) ”American Business and Germany, 1930-1941″ Volume XV (Western Political Quarterly), Gabriel Kolko
(5)“Tragedy and Hope” A Study on International Affairs (Univ.Georgetown Press), Professor Carroll Quigley
(6)“All Honorable Men” (Boston: Little Brown and Company), James Stewart Martin
(7)“Wall Street and the Rise of Hitler” (Hoover Press), Anthony C. Sutton

Tags: , , , ,

About the Author

Tentang mincol:
suka ngetweet seenaknya via @dimsumon. punya cita-cita kerja di NASA, lagi berdoa buat naik gaji biar cepet naik haji.

rss feed Facebook Twitter
.

Subscribe

If you enjoyed this article, subscribe now to receive more just like it.

Subscribe via RSS Feed Connect on Google Plus
Top