banner ad Startup UIN

Cerita tentang Kuliah Kerja Nyata (KKN) BAB I

Yang nulis on di Mahasiswa | Apr 15, 2014 | 0 Komentar

Udah lama ga nulis disini. Alhamdulillah masih diberi kesempatan untuk menhirup udara segar dikosan sambil ngopi dan mantengin PC. Seperti biasa kalo weekend ini emang aku banyak menghabiskan waktu dikosan setelah weekday kelayapan dijalanan mulu. hohohohoo. Tadi sebenernya abis nulis iseng tentang pendaftaran UIN Syarif Hidayatullah Jakarta 2014 di blog aku sendiri www.mokhammaddina.wordpress.com. Eh kayanya mimin si admin ganteng komen. Jadi keinget udah lama ga nulis disini. Akhirnya aku coba buat nulis di sini.

Setelah putar-puter mau nulis apa dan aku dapet inspirasi nulis cerita KKN. Tema ini didapetin dari inspirasi temen-temen junior tadi pada survey ke tempat KKN. Jadi keinget dulu waktu bulan-bulan ini. Emang bulannya buat survey tempat KKN. Bulan April emang bulan belom penuh kesibukan bagi mahasiswa. Karena belom UTS apalagi UAS jadi ini bulan yang tepat untuk survey KKN.

Ini Video pas pertama kali survey KKN di Desa Babakan Asem, Teluk Naga, Kab Tangerang:

 

 

Pertama aku mau ceritain pas banget kebentuk KKN aku. KKN aku terbentuk sekitar awal semester genap. Waktu itu temen-temen aku emang pada sibuk ga jelas pengen bentuk Kelompok KKN. Nah karena aku orangnya selow bae. ya ga ngurus-ngurus amat. Eh pas main di Sekret FLAT-UIN Jakarta, aku ditawari ama Yuni buat bentuk KKN. responku pertama “apa? KKN? huidih. emang ada ya?” . Kenapa aku jawab gitu, karena emang aku di fakultas ekonomi dan bisnis dulu ga ada KKN, adanya KKSBT alias Magang ga jelas di tempat UMKM gitu kata senior.

Hari itu juga aku langsung ke fakultas buat nanyain ke jurusan.

Aku: “pak emang sekarang Fakultas Ekonomi dan Bisnis (FEB) udah ga KKN lagi ya? diganti KKSB?”.

Kajur: “iya din, sekarang kebijakan diganti jadi KKN”.

Saat itu juga aku langsung puyeng. Kenapa puyeng? soalnya kalo KKSBT poin plusnya itu aku bisa sambil ikut Semester Pendek (SP). Tapi digani KKN yang harus hidup sebulan ditempat baru. Jleb, oke langsung ganti strategi untuk kuliah disini biar cepet lulus. Akhirnya aku langsung nerima tawaran buat KKN bareng Yuni.

Awal kumpul KKN masih ngacak kelompoknya, aturan KKN di UIN Jakarta satu kelompok terdiri dari 15-18 orang. nah permasalah awal adalah keegoisan Yuni yang mengajak satu geng grup cewe yang hampir melebihi 10 orang. Sedangkan makhluk yang cowo masih berempat. Aku yakin yang KKN sekarang juga pada gitu kan? ga mau lepas ama temen-temen kuliahnya pas KKN, pengen bareng terus. huek. Nah karena pas awal langsung ngebentuk struktur kepengurusan.

Disitu aku dipercaya sama temen-temen kelompok untuk jadi ketua KKN. setelah jadi ketua KKN langsung deh obrolan pertama adalah defisit cowo dan kebanyakan cewe. Akhirnya dengan berat hati aku harus memutuskan untuk keseimbangan seperti Yin and Yang yaitu cewe dan cowo hatus seimbang jumlahnya. Besoknya Yuni langsung eliminasi beberapa temen cewe dan mencari temen cowo. Akhirnya terbentuklah kelompok yang Yin and Yang alias seimbang 9 cewe 9 cowo. Namun ditengah perjalanan salah satu cowo ada yang berbeda tujuan. Ya begitulah manusia, awal pertama aku bilang KKN bukan tempat liburan tapi pengabdian, Disitulah satu cowo tidak mau ikut kelompok kami karena alasa sepele yaitu tempat KKN kami di Tangerang. Katanya panas dll, maunya dibogor dia. Yasudahlah, jadi ga Yin and Yang dikit.

Langkah pertama pas rapat kedua adalah menentukan nama kelompok. Nah disinilah hal yang paling membuang waktu dibandingkan dari yang lain. Satu-satu mengusulkan nama, ada yang mengusulkan pakai nama bahasa inggris sampai yang paling biasa aja. Contohnya nama bahasa inggris yaitu : Exelent, Teriffic sama Global (singkatannya lupa, tapi keren banget) terus sampe yang nasionalis seperti GARDA (Gerakan apa gitu, kaya parpol). Fix nama pertama yang diambil adalah GRADASI kalo ga salah deh. terus ada slentingan dari Rizka : Kenapa ga CABE aja? Cari Berkah. Setelah dipikir-pikir ini nama keren banget sama simple gitu.

Akhirnya semaleman setelah buat group FB, ama buat twitter official terus diskusi ama bang Sam yang punya UC. Eh mereka malah prefer nama CABE daripada nama yang sok english. Alasannya adalah pertama nih nama cabe bisa diterima masyarakat. eits waktu itu belum muncul nama “cabe-cabean” loh. kedua, ini nama mengandung arti yang luar biasa. Cabe singkatan Cari Berkah, ya bener berkah. Mau apalagi di dunia ini kalo ga cari berkah. Kamu cari duit sampe cape banget kalo ga berkah ya percuma. sama kaya KKN sok-sokan mengabdi masyarakat dll kalo ga berkah buat apa?. disitulah CABE jadi semakin fix jadi nama KKN kita. aneh sih, tapi disaat yang lain nama KKN nya keren-keren disini namanya unyu gitu (KKN CABE). tapi kkn sebelah ada yang unik juga loh, namanya KKN Membara. ya, itu hanya kreasi aja buat gampang diterima masyarakat.

Oke, setelah dipusingnkan nama, kita dipusingkan oleh program yang akan dilaksanakan didesa babakan asem. Strategi aku adalah setiap kepala anggota KKN harus buat program. Biar nanti disana ga nganggur dan cuma gedein badan. Idealisme sebagai mahasiswa disini muncul dengan program muluk-muluk untuk mensejahterakan rakyat. Pertama aku mewajibkan program liar dulu, biar pada mikir perkepala. habis itu rapat selanjutnya buat program perminggu sama perbulan. Udah semua tuh mereka buat program walaupun ada yang masih bingung mau buat apa disana. Tapi gapapa setidaknya mereka sudah berusaha. Program dirancang sebaik mungkin, terus kita buat proposal secantik dan setampan mungkin. Proposal dibagi menjadi 3: pertama proposal buat ke perusahaan, kedua proposal buat ke UIN, ketiga proposal buat ke donatur pribadi alias ke orang-orang kaya. Sebar tuh proposal, alhamdulilah lumayan tembus.

Levitasi @kkncabe bareng-bareng anak desa Babakan Asem

 

Oke, penyebaran proposal lagi-lagi terhambat karena ga semua anggota KKN ngerti. Tapi ga masalah nanti ada jobdesk tersendiri buat yang ga bisa nyebar proposal pas di KKN. Jadi dibagi sob, panitia yang fokus pra-acara sama pas acara di KKN. rapat selanjutnya, lupa rapat yang keberapa soalnya kebanyakan rapat hehehehe, kita bahas tentang survey. Survey ini dilakukan 3 kali cukup. Survey pertama adalah silaturahmi dengan kepala desa agar tau demografi, karakteristik dan statistik penduduk. Survey kedua tujuannya ngepasin program kita dengan kondisi desa. Survey ketiganya itu kenalan sama warga dan cari juru kunci warga situ, baik mandor, bapak RT, RW dan preman situ (biar aman).

Langsung aja, soalnya panjang banget ceritanya. Tiba tanggal 17 Agustus 2013 setelah lebaran idhul fitri kita balik ke kampus. Waktu itu pembukaan KKN atau pelepasan KKN dibarengi upacara agustusan. Udah lama ga upacara, alhamdulillah upacara juga hehehe. Tim cowo dibagi dua, tim pertama yang stay dikampus untuk pelepasan dan tim yang kedua buat angkut barang ke desa. Nah tim buat cewe ini yang control barang kebutuhan dan keuangan. Karena KKN Reguler itu pasti deket-deket dapet jatah lokasinya, disarankan dari beberapa anggota kelompok ada yang bawa motor untuk transportasi kebutuhan disana. Karena nanti banyak kebutuhan yang harus menggunakan motor contohnya nyebar undangan pas pembukaan KKN. Desa babakan asem luar banget nget soalnya. Bakal gempor nanti disana kalo muter jalan kaki.

oke untuk cerita kkn bab 2 nya bakal aku tulis di sini juga. Udah di suruh ngelarin Skripsi bab 2 ama dosen pembimbing (Curhat)

KKN Cabe Desa Babakan Asem Tangerang

kalo mau liat infonya :
follow aja twitter @kkncabe
Youtube: KKN CABE
fb: Kkn Cabe.
liat aja kegiatan kita disitu

Tags: , , ,

About the Author

Tentang Mokhammad Dina:


rss feed Facebook Twitter
.

Subscribe

If you enjoyed this article, subscribe now to receive more just like it.

Subscribe via RSS Feed Connect on Google Plus
Top
%d blogger menyukai ini: