banner ad Startup UIN

Sedikit Cerita di Gunung Papandayan

Yang nulis on di Mahasiswa | Nov 11, 2014 | 4 Comments

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Naik gunung?

Duh ga pernah kebayang di otak gue buat naik gunung mana pun, meskipun gue udah nonton film 5cm. Tapi pas diajak temen, anak Fisika FST semester 7, buat naik Gunung Papandayan, dalam hati gue kaya menggebu pengen tapi keinginan gue itu masih tertahan sama yang namanya mikir, jadi ada kali sekitar 2 minggu lebih mungkin sebulan malah setelah pengajakan itu gue sampai ke tahap ‘mau’ dan ngajak temen lain buat ikutan.

Semakin mendekati hari H, makin serius gue, pinjem tas, sleeping bag, matras, apapun lah yang gue ga punya sama temen gue anak FEB semester 9 sepertinya, ya kayanya sih ga punya semua, maklum pertama kali naik gunung.

Beruntungnya, meskipun udah 2 tahun lulus, masih punya banyak teman di UIN Jakarta ini. Kalau ke kampus masih bisa lah dianggap anak semester 5. Ulalalala ~

Hari H, 7 November 2014. Gue berangkat bersama rombongan dari pool Primajasa di daerah mana namanya ya, pokoknya ke arah Pamulang setelah Tiptop itu. Yang awalnya niat berangkat setelah maghrib, jadi berangkat jam 8 malam lewat lah ya. Terus sampai ke Alun-Alun Garut itu sekitar jam 2 pagi, oh gue ga nyangka selama itu perjalanan gue, mana batuk batuk mulu, kurang tidur gegara 3 hari sebelumnya ngurusin seminar jurusan sampai larut malam juga.

Sampai Alun-Alun kita nungguin mobil yang ngangkut tas rombongan beserta orang orangnya, itu rombongan jadi terkesan kaya sekampung mau pindah kampung, banyak banget ada 45 orang mungkin.

Perjalanan sepertinya direstui Yang Maha Kuasa, buktinya kita berhenti sebentar di Pom Bensin, bisa buat solat Isya dulu baru lanjut ke kaki gunung. Sampai ke pos kaki Gunung Papandayan, kita istirahat, subuh, makan, tanpa tidur di sana. Ga paham lagi sih, ngomong aja keluar asap ngebul dari mulut.

Perjalanan dimulai sekitar jam 5.30an lah ya. 10 meter kali baru mulai jalan, gue merasa ditipu sama temen gue yang ngajak, dia bilang jalannya gampang, landai, de el el sebagainya. Salah gue juga sih terlalu percaya dan kemakan film 5cm, yang kayanya naik gunung tuh gampang banget. Di otak gue mikir “bisa ga sih gue muter arah balik lagi ke rumah” bahahaha fine, cemen banget emang gue.

Ngas ngos ngas ngos… Istirahat berkali kali, yang bikin gue semangat pas gue istirahat itu difoto, dan hasil fotonya itu, bagus sekali. Gue kaya ada di background bohongan kaya sinetron kolosal gitu. Banyak asap asap, tebing, keren pokoknya. Yaudah semangat lah naik, meskipun endingnya ngas ngos lagi hahaha maklum lah pemula.

Yah mungkin sekitar 2,5 jam lah ya kita sampai di Pondok Saladah, tempat nge-camp gitu. Istirahat bentar, eh lama sih lumayan. Bangun tenda, tepatnya ngelihatin anak laki bangun tenda, masak, kalau masak beneran gue masak kok. Beruntunglah gue masih punya kegunaan buat temen-temen. Hihihi

Ngisi perut selesai, temen gue keren persiapannya nyiapin flying sit, kaya ayunan gitu lah, ada kali 2 jam gue tidur berayun di situ. Mantap, bangun bangun menggigil, padahal itu jam 1 siang. Tergopoh-gopoh gue ke tenda, ngambil jaket super tebelnya gue. Terus wudhu, ya Allah, rasanya lo ga perlu ikut yang namanya Ice bucket challange. Berasa banget disiram air esnya. Tapi yang super ketika gue solat tanpa jaket, cuma pakai mukenah tipis yang gue bawa, gue berasa banget hangat. Makanya ga gue lepas lepas tuh mukenah.

Berhubung rombongan itu super duper banyak, gue memisahkan diri bersama kelima teman gue dari kampus gue yang sekarang, UNJ. Karena klik aja, berasa adek kaka sepupuan sodaraan kaya lagi main bareng. 3 cewe pemula dan 3 cowo yang alhamdulillah sudah beberapa kali mendaki, mungkin banyak kali, tapi 3 cowo ini tetap low profile.

PhotoGrid_1415511793266
Sedikit lah gue kenalin:

  • Pimpim : temen sekelas di UNJ yang ngebawa 4 temen yang super duper
  • Dwita : ibu konsumsi dan penyedia counterpain
  • Ian : bapak motivator perjalanan yang paling sabar nungguin cewe-cewe pemula
  • Didie : laki-laki yang mengajarkan bagaimana caranya bermonolog suatu saat nanti di depan anak-anak
  • Rio : orang yang ga kenal lelah, yang sanggup gitu naik puncak 2 kali dalam waktu yang bersamaan, pertama ngecek jalan, kedua bareng sama kita-kita

Sekian buat perkenalan temen temen gue yang super. Lanjut ke cerita yuk. Udah hayuk aja.

Nah abis ashar, lanjut lah temen gue si Rio ngajakin ke Tegal Alun. See, gue cuma mikir Tegal Alun itu kaya tempat apa, bukan puncak dari Gunung Papandayan. Nikmatin ajalah ya jalan jalannya, ngelewatin Hutan Mati yang keren banget, sulit gue ungkapkan kekerenan dari setiap langkah gue menikmati Hutan Mati yang bernuansa putih di pandangan gue. Sampai Hutan Mati, perjalanan belum berakhir, gue masih harus ngas ngos lagi menuju Tegal Alun. Lagi lagi temen gue PHP, bilangnya cuma 15 menit, tapi apaaah!! Hahaha perjalanan mulai bener bener runyem, cuma bawa 1 botol minum kecil untuk berenam, air tinggal 1/4. Eh ngelihat ada selang mata air yang kebuka, akhirnya kita semua minum dari situ. Awalnya gue ga yakin untuk minum, masa ga dimasak sih, tapi gue beranikan diri buat minum, it’s amazing, ga ada rasa, yang ada segar banget, kaya minum air dingin. Airnya pun jernih banget. Lepaslah dahaga kita minum itu. Tapi perjalanan masih dilanjutkan. Ya, untuk sampai Tegal Alun mesti manjat tebing tanah pakai tali yang gue ga nyangka gue bisa lakuinnya. Huahaha gue keren :)))

Sampai lah di Tegal Alun, ternyata oh ternyata itu puncaknya, bukan cuma tempat main yang dimampirin aja. (Meskipun ada yang bilang masih ada lagi puncaknya, tapi kebanyakan menganggap Tegal Alun adalah puncaknya) tidurlah gue sama teman teman di padang edelweis itu. Ga mikir lagi mau ngapain, tapi ketiga cowo masih penasaran, mereka mencoba cari puncaknya lagi, meskipun ga ketemu. Alhamdulillah sih, gue ga kepikiran kalau ketemu kaya gimana lagi perjuangan gue.

Akhirnya kita turun dari Tegal Alun menuju Pondok Saladah lagi, kita mencoba jalan baru yang kayanya ada beberapa orang lewat sana. Turun turun turun dan turun, hap.. Kaki gue keseleo yang kanan, jatuh lumayan nyeeeerii. Baiknya temen-temen gue pada sabar. Setelah lumayan lama istirahat, perjalanan dilanjutkan dengan ritme gue yang keseleo. Ternyata jalanan baru itu jalannya parah, terjal, dan diiringi dengan jurang. Gelap pula. Mana yang bawa senter cuma 3. Dag dig dug sih, apalgi pas nemuin jalan bercabang, tapi selama kita masih menemukan pita, kita berarti ga nyasar. Nyerosot sana nyerosot sini, di dalam hutan yang dingin dan gelap tapi gerah. Gue yakin sebenernya ga cuma hati gue yang was was, tapi kita semua mencoba stay cool. Hati agak tenang ketika ngedenger suara banyak orang meskipun dari kejauhan. Akhirnya jam 7 malam sampai tenda, kita semua ngerebahin badan, tapi gue yakin semua pada lapar, lanjutlah masak memasak.

Makan malam selesai dan kita bersih bersih. Solat dan lanjut tidur. Berencana lihat sunrise besoknya tapi ya tapi cuma rencana. Tengah malam gue kebangun gegara kedinginan, kaya badan gue diremet remet. Kata temen gue ada anak laki rombongan yang masuk ke tenda karena ada teman satu tenda gue kedinginan, herannya gue ga sadar sama sekali. Mungkin gue sendiri pingsan karena kedinginan kali ya 🙁 hahahha

Sekian lah cerita gue soal naik gunung. Banyak banget pelajaran yang gue ambil dari naik gunung itu. Oh ada satu hal yang gue percaya, di gunung itu semua kepribadian orang terlihat. Kita bakal mengerti apa yang dimaksud dengan “Don’t judge a book by its cover.” Mau tau apa maksudnya? Coba rasain sendiri, maka naik gunung lah 🙂

Salam
Dari kaki kaki yang masih pegel

Tags: , , , , ,

About the Author

Tentang Silvia Ratna Juwita:
Indonesian Language and Literature Education at UIN Jakarta '08; Master of Language Education at Universitas Negeri Jakarta (UNJ) '13

rss feed Facebook Twitter
.

Subscribe

If you enjoyed this article, subscribe now to receive more just like it.

Subscribe via RSS Feed Connect on Google Plus
Top