banner ad Startup UIN

KATANYA CINTA BENERAN, KOK PUTUS?

Yang nulis on di Artikel, Hiburan, UIN, UIN Jakarta | Feb 17, 2015 | 0 Komentar
wpid-img-20141015-wa0000-768x600

Bunga simbol cinta

Beuh, Tadinya bilang cinta sejati. Ke mana-mana selalu berdua. Di Facebook juga sering pamer kata dan foto mesra. Eeeh, taunya sekarang putus.

Tadinya mah iya, seperti perhatian, SMS, nelpon, sampai sering main ke rumahnya, eeeh namanya juga pacaran ya, tetap aja akhirnya mengenaskan. Inilah pentingnya niat, niat yang baik. Kalau niat awalnya jelek alias mau pacaran, sampai kapan pun proses dan akhirnya akan enggak karuan. Bener!

Saya bilang gini, ada beberapa temen muda yang ngotot enggak bakal putus. Baru beberapa hari setelah bilang gitu, akhirnya putus beneran.

Sebab gini, yang namanya pacaran itu sering ketemuan, ketemuan buat makan, jalan, atau apa aja. Akibat dari sering bertemu akhirnya bosan.

Alasan putusnya macem2; udah enggak perhatianlah, mau fokus belajar dululah, alasan ini itu semua diungkapkan padahal itu cuma modus belaka. Jadi deh, kalau SMS enggak dibales, kalau nelpon enggak diangkat, dan lainnya. Emosilah akhirnya. Tiap hari keraannya ngambek dan marah-marah enggak karuan. Enggak mau ada yang salah, apalagi mengalah. Pokoknya masing2 ngotot merasa paling bener. Tetap, akhirnya putus!  Katanya Cinta Beneran Kok Putus?  Hehe 😀

Intinya kembali ke niat lagi.

إنما الأعمال بالنيات وإنما لكل امرئ ما نوى، فمن كانت هجرته إلى الله ورسوله، فهجرته إلى الله ورسوله ، ومن كانت هجرته لدنيا يصيبها أو امرأة ينكحها، فهجرته إلى ما هاجر إليه. رواه البخاري ومسلم

Sumber: Blog Pribadi

About the Author

Tentang Waki Ats Tsaqofi:
Jurnalis, Penulis, dan Penerjemah lepas serta Pegiat Kajian Islam Nusantara. Web Pribadi: www.waki14.com

rss feed Facebook Twitter
.

Subscribe

If you enjoyed this article, subscribe now to receive more just like it.

Subscribe via RSS Feed Connect on Google Plus
Top
%d blogger menyukai ini: