banner ad Startup UIN

Tips Biar Gak Ditikung

Yang nulis on di Hiburan | Apr 29, 2015 | 0 Komentar

“Tikung-menikung? Udah biasa, sih, kadang sampe berasa lagi jadi pembalap MotoGP”.

“Tikung-menikung? Udah biasa, sih, kadang sampe berasa lagi jadi pembalap MotoGP”. -@nurulshanty

Jaman sekarang, tikung-menikung udah jadi hal yang lumrah, tapi tetep gak bisa dimaklumin. Bawaannya curigaaaaa terus kalo pacar bilang mau pergi. Apalagi sekarang lagi mau KKN, tingkat kemungkinan ditikung naik drastis dan rasa was-was si pacar pun meningkat. Karena KKN itu selain bisa jadi Kuliah Kerja Nyata, bisa juga jadi Kuliah Kerja Nikung.

Mungkin temen satu kelompok pacar lo udah mulai ngincer pacar lo, atau malah, pacar lo yang udah ngincer temen sekelompoknya. Nah, ini tips-tips sok tau ala gue biar gak ditikung

  1. Jangan terlalu posesif

Jangan dikit-dikit curigaan, dikit-dikit ngambek kalo gak dikabarin, dikit-dikit jealous kalo liat pacarnya lagi nanya soal tugas ke temen sekelas, dan dikit-dikit yang berbau hal-hal posesif lainnya deh! Soalnya, serius, itu bikin risih, bikin jengah, dan bikin pengen lepas.

 

Apalagi pas mau musim KKN. Gini loh, lo kan tau kalo dia di sana itu lagi KKN yang udah pasti dia bakal disibukin sama jadwalnya itu, nah kasih dia waktu buat nyelesaiin tugas-tugasnya, bukannya malah ribet nelponin atau chat dia terus. Karena sebenarnya, orang yang lagi sibuk itu cuma mau dingertiin, bukan dibawelin apalagi dicurigain. Nanti juga kalo dia ada waktu buat ngabarin, dia bakal ngabarin dengan sendirinya. Kalo selama sehari dia ngabarinnya cuma dengan ngirim satu atau dua balesan chat sih baru deh ada kemungkinan dianya sibuk sama yang ada di sana.

  1. Jangan terlalu cuek

 

“Katanya jangan posesif, tapi jangan cuek juga. Gimana sih?”

 

Kasih perhatiannya yang pas-pas aja. Misalnya dia lagi KKN, cukup telepon dia dua hari sekali buat nunjukin kalo lo emang care sama dia. Kalo lo jarang banget teleponan, nanti dia keasikan diajakin ngobrol sama yang disana, loh!

  1. Jangan keseringan curhat

Sekarang udah banyak banget nih yang pake modus “dengerin curhatan, biar bisa nikung”. Nah yang model kayak gini biasanya agak kampret sih; pas kalian ada masalah, patjar lo malah curhat sana-sini yang bikin banyak orang tau soal masalah kalian, bukannya langsung nyari jalan keluarnya bareng-bareng, nah, parahnya, orang model kayak gini bakal ngebujuk patjar lo buat curhat sama dia dan dia akan berusaha bikin dirinya keliatan lebih baik dari diri lo dan bikin patjar lo nyaman buat curhat sama orang ini. Ya kalo kata pepatah sih; “cinta ada karena terbiasa”, yang dalam kasus ini, bisa diartiin jadi “terbiasa curhat, jadi muncul rasa nyaman dan mungkin cinta”. Makanya, kalo ada masalah sama patjar, cepet-cepet diselesaiin, deh!

  1. Jangan ngebuka peluang

Ini masih ada hubungan sama point ketiga sih. Kebanyakan mereka yang udah patjaran itu gak sadar kalo mereka udah ngebuka peluang buat si penikung. Ya bisa aja karena keseringan curhat yang gak bermaksud ngasih peluang, tapi si penikung bisa manfaatin moment kayak gitu, jadinya ya jadi, deh. Kalo kata Bang Napi sih “kejahatan terjadi bukan karena ada niat si pelaku, tapi juga karena ada kesempatan. Waspadalah! Waspadalah!” Bacanya gak usah pake nadanya Bang Napi juga kali.

Tapi biasanya, mereka yang ninggalin lo buat orang lain, bakal nyesel senyesel-nyeselnya orang nyesel setelah tau kalo orang baru itu gak lebih baik dari lo. Tapi, kalo setelah ngelakuin hal-hal di atas lo masih ditikung juga dan ditikungnya berkali-kali, ya mungkin emang lo dilahirkan buat jadi jomblo abadi.

Tags: ,

About the Author

Tentang nurulshanty:
Orangnya phobia ketinggian, makanya gak tinggi-tinggi.

rss feed Facebook Twitter
.

Subscribe

If you enjoyed this article, subscribe now to receive more just like it.

Subscribe via RSS Feed Connect on Google Plus
Top
%d blogger menyukai ini: